Untuk Kamu

Standard

Terima kasih kepada satu-satunya pembaca blog saya Cik Pemimpi selain daripada budak Chemor yang tak berapa nak baca sangat tu 😛 Tapi, saya tetap mengikuti perkembangan dia dari jauh. Bagus budaknya. Post dia juga agak menarik walaupun dia juga adalah spesis yang tak rajin mana nak update 😀 Boleh cuba baca di Nina Chemor

OK. Berbalik kepada Cik Pemimpi ini tadi. Saya rasa amat terharu dan berterima kasih kepada beliau di atas kesudiannya membaca kisah2 mengarut + mengada saya di sini. Sesungguhnya, saya tidak mendambakan puluhan pembaca jika ada seorang dua yang setia membazirkan masa emas mereka di sini. Mungkin saya patut buat sessi “meet & great” dengan beliau. Ya, saya akan fikirkan dengan serius cadangan saya ini 😉

Dan.. untuk kamu, saya akan terus menulis di sini. Moga Allah izinkan…

TQ

Advertisements

Yang sudah itu, sudahlah…

Standard

Bila saya mengepost lebih daripada 1 kisah di hari yang sama, itu maknanya saya sedang berada di zon “jiwa kosong” atau mungkin ketidakseimbangan hormon sedang berevolusi dan berhalusinasi.

Saya terselak post-post lama yang ada di blog ini. Saya tersedar “owh… sudah sepuluh tahun sejak saya bermula.” Ini tidak termasuk post2 yang saya taip sepanjang era “friendster”. Dan bila saya baca semula apa yang ditaip ketika itu, saya ada sedikit kagum dengan diri sendiri kerana “owh… berbakat besar juga aku ini”. Haha!

OK. Itu sekadar kata2 semangat untuk diri sendiri.

Sebenarnya, saya ada sedikit malu bila baca kembali. “Apa kejadahnya aku taip macam tu?” dan ada antara perkara yang ditaip itu, saya sendiri sudah tak ingat apa maksudnya. dan kenapa begitu kejadiannya.Hmmm… ? – Emoji sedang berfikir –

Kadang2 otak kita memilih untuk melupakan apa yang tidak mahu kita ingati walaupun sebenarnya kita tidak pernah lupa tentang perkara itu. Sesekali ia akan menjentik sel2 otak yang ada kalanya sukar mentafsirkan apa yang tersirat dan tersurat. Kita seakan sudah terlupa seiring dengan masa dan usia. Lalu kita cuba jejaki perjalanan yang hilang dari laluannya. Dan jawapan yang menunggu selalunya bukanlah apa yang kita harapkan.

Biarkan…

Rumusan Kehidupan 2017 – 2018

Standard

Sudah lebih setahun saya tidak menaip apa-apa di sini. Pasti tiada siapa yang rindukan saya, bukan? Kerana ini hanyalah ruang untuk saya melepaskan sesuatu rasa yang terpendam, di mana secara tidak rasminya bukanlah untuk sumber bacaan umum. Di sini tempat saya menilai diri serta melatih otak dan jari supaya tidak terus menjadi kaku dan beku.

Pelbagai perkara telah berlaku dalam tempoh hampir 2 tahun ini. Selain daripada jumlah usia yang sudah bertukar angka depan yang baru, saya masih cuba mengingatkan diri sendiri agar tabiat juga perlu ditukar. Ini kerana saya merasakan saya masih lagi berada di usia 20-an. Hidup dengan hanya memikirkan untuk hari ini. Tiada perancangan untuk hari esok yang biasanya berakhir dengan rancangan tanpa pelaksanaan.

Saya sudah tidak berapa ingat apa perkara terbesar yang memberikan impak kepada kehidupan saya tahun lepas. Sekadar adik bertunang, sepupu berkahwin, berpindah tempat pusat komuniti, naik kapal terbang, pergi utara.. naik feri, pergi Langkawi, naik lif, pergi tingkat 5 – haha! Ni tak kelakar.

2018 lalu bermula seperti biasa dan menjadi agak beremosi di bulan April apabila kami kehilangan satu-satunya abang yang dikasihi. Saya cuba untuk untuk menulis tentangnya nanti bila saya berjaya mengawal pengeluaran air mata yang percuma.

Oh ya, kita sudah ada kerajaan baru setelah berpuluh tahun di bawah penaklukan kerajaan terdahulu.  Bagi saya yang baru mengundi 2 kali ini, tidak kisah di bawah pentadbiran mana pun kita ditadbir asalkan mereka memimpin kerana Allah dan rakyat. Jika 2 nawaitu ini ditetapkan seiring dengan apa yang termaktub di dalam Al Quran, saya yakin negara kita akan sentiasa dirahmati dan terus maju jaya. Kerana akhirnya, yang akan disoal di akhirat kelak adalah para pemimpin ini. Jadi, sewajarnya mereka perlu bijak memilih jenis2 pemimpin bagaimana yang mereka mahu jadi. OK, terasa macam memandai-mandai tunjuk pandai pula :p

Dan sekarang, sudah November. Lagi 53 hari, kita akan bertemu tahun 2019 Masihi. Untuk saya… sedang cuba untuk menghitung hari bila masanya saya akan meninggalkan jadual kehidupan yang tidak akan berkesudahan ini…

“Move On”

Standard

Apa petandanya jika tiba2 perkara2 berikut berlaku pada kamu?

1. Klik pada icon instagram di hp, tetiba dia minta kamu ‘log in password’, sedangkan selalunya dia auto log in.

2. Dengan penuh rasa tanggungjawab dia bagitau kamu bahawasanya dia dengan penuh tertibnya telah me’reset’ password IG kamu tanpa bertanyakan persetujuan kamu, lalu dengan sopannya menjemput kamu ke akaun email yang sudah lama tak dapat ‘log in’ sebab dia juga memohon kamu me’reset’kata laluan yang baru.

3. Kamu cuba dengan sedaya upaya untuk mendapatkan kembali kata laluan tersebut dengan menghantar “code” ke alamat email lain yang juga sudah lama tidak dapat di’log in’ kerana “lupa kata laluan” – ya, sudah bertahun tahun lamanya…

4. Segala cubaan itu gagal dan kamu masih tidak berjaya untuk mendapatkan kata laluan baru untuk akaun IG kamu yg sudah beratus gambar dan berpuluh-puluh ‘like’itu.

5. Ini kerana kamu lupa lalu tidak berjaya untuk mengakses ke akaun2 email yang berkenaan.

6. Ringkasannya,

Nak ‘log in’ IG (kena reset kata laluan) ➡ Yahoo (lupa kata laluan – kena reset juga) ➡ Hotmail (lupa kata laluan – juga kena reset)

Kata kuncinya di sini ialah “lupa” dan “reset”.

Tindakan yg terbaik : PADAM aplikasi IG dan yg berkaitan dengannya.

Jangan bimbang, tiada siapa yang akan rindu pun kalau saya berhenti mengemaskinikan akaun IG saya.

Dan itu tandanya : Saya perlu mengemaskinikan amalan dan bekalan untuk ke sana…..

Ramadhan 1437 H

Standard

 

2 Ramadhan.

Lagi 6 hari adalah hari jadi saya – mengikut kalendar Hijrah – pada tahun 1398 H.

Sebelum saya menyambut hari kejadian itu, hari ini saya ingin mengucapkan dahulu “Selamat Menyambut Ramadhan Al Mubarak”. Semoga amal ibadah kita diterima oleh Allah s.w.t.. Aamiin…

Azam saya Ramadhan tahun ini adalah untuk tidak pergi berbuka puasa di hotel2 atau tempat2 makan yg makdatukdatinmahalnyernakoiii!

Saya cuba. Jadi, harap2 saya akan dapat bertabah dalam melawan hawa nafsu yang selalu keliru di saat2 kita berusaha untuk melawan lapar dan dahaga.

Tapi, bagaimana jika kawan2 mengajak dan jika tak join nanti dikata tak sporting?

Persetankan ajakan itu dan cubalah untuk tidak membazir.

1 Ramadhan semalam.

Sudah kecoh dengan twitter seorang umat Islam yang bengangkan seorang bukan Muslim makan di tempat awam.

Yang mudah itu tak perlulah kita remeh-temehkan.

Makan itu adalah hak beliau. Mungkin beliau tidak sedar bahawasanya semalam sudah masuk 1 Ramadhan kerana beliau bukan seorang Muslim yang perlu berniat “sahaja aku puasa pada esok hari dalam bulan Ramadhan kerana Allah taala.

Umat yang bengang itu pula rasanya tidak perlulah sampai nak mengecohkan seantero  twitter tentang kejadian ini. Belum pernah lagi kita dengar orang bukan Muslim naik van jenazah sebab tak berpuasa di siang hari, melainkan muka dia nampak macam orang yang patut berpuasa kalau tak tengok kad pengenalan Malaysia.

Respect. 

Jika umat yang berpuasa itu merasakan umat yang satu lagi tidak menghormatinya, maka dia perlu lihat dalam air dan nampak bayang2. Campak satu batu, bayang pun hilang..

Renung2kan dan selamat beramal…

#Lagi 28 hari nak Raya.

 

 

 

 

 

Masa

Standard

Semakin jauh jarak usia melangkah, semakin banyak kenangan yang yang ditinggalkan. Masa takkan bisa diulang.

Waktu takkan mampu diputar.

Saatnya juga tidakkan boleh didentingkan kembali.

Yang tinggal hanya kenangan lalu yang pastinya akan pudar, seiring dengan sejauh mana kemampuan sel-sel otak berhubung untuk mengingati semula memori di dalam kepala.

Dan.. andai mesin masa itu benar wujud, pasti akan dihentikan masa itu ketika saat-saat remaja yang terindah.. ku bahagia….

 

PetunjukMu…

Standard

Sangat sibuk dengan urusan dunia. Sindrom ‘runaway’ datang lagi. Saya ingin lari menyembunyikan diri. Jelas betapa penakutnya saya untuk menghadapi cabaran yang mendatang.

Nak nangis. Dah nangis. Menangis.

Ya Allah… berikanlah kami petunjukMu…

A006

Tunjukilah kami jalan yang lurus.

A007

Iaitu jalan orang-orang yang Engkau telah kurniakan nikmat kepada mereka, bukan (jalan) orang-orang yang Engkau telah murkai dan bukan pula (jalan) orang-orang yang sesat.

Al Fatihah. Ayat 6-7.